31 August 2010

Antara Kempen Di masjid dan Dakwah?

Kalau dah berpakaian seperti pramugari siapa tidak menjeling?
1.   22 Ogos 2010, Teo Nie Ching (Ahli Parlimen DAP Serdang) telah masuk untuk berceramah dan menyampaikan sumbangan kepada ahli-ahli PAS di Surau Al-Huda Kajang Sentral. Bukan sekadar masuk ke dalam surau, malah Teo pergi ke barisan saf pertama untuk berceramah kepada orang Islam di dalam surau. Pada waktu tersebut, jam 9.33 malam. Hebatkan semasa terawih. tidak pernah dibuat orang.
2.   Selepas itu pelbagai pihak telah membuat komentar berhubung hukum seorang bukan Islam masuk ke masjid. Dari mufti Perlis Tan Sri Harussani, Dr Asri (bekas mufti), Nik Aziz, ulamak PAS, Fathul Bari Mat Jahya dan lain-lain lagi. Masing-masing memetik nas dari AL Quran dan As Sunah Nabi. Begitulah kalau ada sesuatu isu agama berlaku yang terpaksa memerlukan tafsiran masing-masing apatah lagi ia sudah berbaur antara kempen politik kepartian dan atas nama dakwah.

3.    Bagi penulis hal seorang bukan Islam masuk ke masjid dan perkarangan masjid ia bukanlah sesuatu yang asing bagi rakyat berbilang kaum di Sabah. Terutama jika melibatkan wakil rakyat bukan Islam. Tapi rakyat umat Islam dan ahli jawatankuasa masjid/ surau di Sabah tidak bodoh mereka tahu membezakan antara wakil rakyat lelaki, wanita, jenis berpakaian sesuai masuk masjid, tertib apa yang boleh dan apa yang tidak.

Sepintas lalu mari kita tanyakan?

a) Bodoh sangatkan ahli jawatan kuasa masjid Surau Al-Huda Kajang Sentral ini sehingga tidak nampak tahap pakaian sesuai Teo?
b) kenapa tidak dirujuk terlebih dahulu kepada Majlis Agama Negeri tentang program masuk masjid sehingga membenarkan seorang wanita yang membuka aurat masuk di masjid (diruang saf utama solat).
c) tiada lagi perkarangan masjid yang sesuai atau berdekatan?
d) apa motif sumbangan? JIka DAP tentulah niat untuk kempen berpolitik? apakah Teo memang nak menerima dakwah masuk Islam.? Janganlah atas nama sumbangan kepada masjid maka semua sanggup menggadaikan maruah. Banyak sangatkah yang diberi?

Isu utamanya ialah Teo memasuki masjid (diruang saf utama ) dengan berpakaian yang tidak sesuai. Apakah yang akan berlaku jika para pelancong yang melawat masjid putrajaya memasukki ruang utama dengan berpakaian seperti itu atau seksi? (penulis sendiri melihat ada had tertentu yang telah ditetapkan oleh Majlis Agama di Masjid Putrajaya dan disediakan pakaian yang sesuai.)

Tentulah agak janggal jika ahli masjid mahu mendengar nasihat dan tazkirah dari seorang yang bukan beragama islam yang jelas motifnya untuk berdakwah. seperti kata Fathul Bari Mat Jahya "

i.) Islam tidak melarang kita menyiarkan kebaikan yang dilakukan sekiranya berniat agar dicontohi orang ramai. Tetapi jika niat kita untuk meraih undi dan populariti, maka hukumnya haram. Bagaimanapun, urusan niat adalah milik Allah. Usah sesiapa cuba mengambil alih tugasan Allah. Cuba bayangkan jika suasana bersedekah ini dipraktikkan oleh umat Islam, nescaya kita mampu mencipta perpaduan yang kukuh lagi utuh. Lihatlah, jika kita mengabaikan umat Islam, bukan Islam dipuji manakala Muslim dicaci.

ii.) Jika dulu, bukan Islam masuk ke masjid untuk didakwah, tapi hari ini mereka masuk ke masjid memberi nasihat dan tazkirah. Dua suasana dan pendekatan yang berbeza. Maka sudah tentu hukumnya tidak sama.

iii. ) Tetapi apa yang berlaku hari ini amat berbeza, bukan Islam yang jelas menentang secara terang hukum Allah bahkan secara dasarnya parti mereka tidak akan menerima 'gelaran' negara Islam dan undang-undang Islam di Malaysia, diberi peluang untuk berucap di dalam ruangan solat dan mendapat layanan mesra daripada umat Islam.

atau seperti pandangan Dr Asri,

Bukan muslim boleh masuk ke dalam masjid jika dengan tujuan yang betul seperti untuk mengenali Islam, memahami atau mempelajarinya. Juga untuk urusan dengan orang Muslim, dengan syarat tidak mencemarkan kemuliaan masjid. Ini kerana pada zaman Nabi SAW bukan Muslim masuk ke masjid untuk bertemu Rasulullah SAW.

Kan elok Teo seperti di bawah ini?

Teo dijemput ke surau Al-Muhajirin, Bukit Mahkota. Tidak bolehkah Teo dari awal seperti ini? apa masalahnya diperkarangan surau? ada sesiapa marah ke?


 

No comments:

Post a Comment